apa itu lubricant
Seks & Relationship

Lubricant: Pelumas Organ Intim yang Bantu Tingkatkan Hubungan Seksual

dr. Wisniaty Condro | Maret 13, 2022
Share

Kualitas dalam melakukan hubungan seksual adalah salah satu dari beberapa kunci keharmonisan dalam rumah tangga. Tidak jarang, beberapa pasangan memilih untuk menggunakan bantuan lubricant dalam hubungan seksual.

Dengan bantuan lubricant, beberapa pasangan mengaku hubungan seksual terasa lebih nyaman dan minim rasa sakit hingga iritasi. Tapi, apa itu lubricant? Mari simak penjelasan berikut.

Lubricant

Lubricant adalah cairan pelumas yang digunakan untuk membantu melancarkan aktivitas seksual. Meskipun wanita telah memiliki cairan alami, terkadang vagina tidak memproduksi cukup banyak cairan sehingga hubungan seksual terasa sakit atau bahkan menimbulkan iritasi.

Oleh karena itu, sebagian besar pasangan menggunakan lubricant untuk membantu mengurangi gesekan yang bisa menyebabkan iritasi. Tidak hanya itu, lubricant juga menjadi salah satu pilihan dari beberapa pasangan yang ingin melakukan hubungan seksual dalam waktu atau durasi yang cepat.

Lantas, bahan apa yang terkandung dalam lubricant sehingga cairan pelumas ini digunakan untuk membantu melancarkan kegiatan seksual?

Kandungan dalam lubricant

Kamu mungkin bertanya bahan apa yang terdapat dalam lubricant sehingga bisa membantu mengurangi iritasi ketika melakukan hubungan seksual. Secara umum, bahan yang terdapat pada lubricant tergantung dari jenis lubricant itu sendiri.

Artinya, kamu mungkin akan menemukan gliserin pada lubricant jenis air sementara jenis lain tidak. Terlepas dari macam-macam pelumas, ada sejumlah bahan yang terdapat dalam cairan pelumas vagina yakni:

  • Gliserin
  • Minyak mineral
  • Minyak sintetis
  • Petroleum jelly

Beberapa cairan pelumas vagina mungkin juga mengandung bahan lain seperti pengental dan melamin. Intinya, perhatikanlah setiap komposisi bahan yang terkandung di dalamnya dan pilihlah lubricant sesuai dengan kebutuhan kamu.

Jenis-jenis lubricant

Cairan pelumas vagina atau lubricant bisa ditemukan di toko-toko obat. Akan tetapi, kamu mungkin akan merasa asing dan bingung saat pertama kali melihat jenis lubricant yang bervariasi. Berikut adalah perbedaan dari setiap jenis-jenis lubricant:

Lubricant berbahan dasar air

Berbahan dasar air, lubricant jenis ini paling banyak dipilih oleh pasangan karena bisa digunakan di berbagai aktivitas seksual termasuk jika digunakan bersamaan dengan alat kontrasepsi (kondom). Kelebihan dari lubricant air adalah pelumas ini tidak menodai sprei, mudah dibersihkan, serta bebas iritasi.

Lubricant air berbahan gliserin

Serupa dengan lubricant air, jenis pelumas ini mengandung gliserin sehingga terasa sedikit manis dan bisa terurai menjadi gula. Sayangnya, jika wanita rentan mengalami infeksi jamur vagina maka hindarilah penggunaan gliserin dalam lubricant.

Lubricant silikon

Bisa bertahan lebih lama daripada cairan pelumas berbahan dasar air, lubricant silikon memiliki tekstur lembut seperti kain sutra. Oleh karena itu, lubricant jenis ini cocok digunakan oleh pasangan dengan kulit sensitif.

Lubricant minyak

Jenis lubricant berikutnya adalah cairan pelumas vagina berbasis minyak. Meskipun pasangan tidak perlu memusingkan takaran lubricant minyak, cairan pelumas ini sebaiknya tidak digunakan bersamaan dengan kondom karena bisa menyebabkan robekan pada alat kontrasepsi.

Lubricant gel

Lubricant gel adalah cairan pelumas vagina dengan bahan dasar gel. Gel ini digunakan dengan cara dioleskan secukupnya pada organ intim wanita dan pria. Lubricant gel bisa membantu mengurangi rasa sakit akibat gesekan berlebihan ketika melakukan hubungan seksual.

Lubricant gel juga dapat digunakan bersama dengan alat kontrasepsi yaitu kondom. Untuk pemakaian dengan kondom, pasangan bisa mengoleskan gel pada bagian luar kondom yang telah terpasang pada organ intim pria.

Jika kamu ingin menggunakan lubricant, ingatlah bahwa beberapa cairan pelumas ini dapat memengaruhi fungsi sperma. Maksudnya, jika kamu berencana untuk hamil maka penggunaan lubricant berpotensi mengurangi kemungkinan kehamilan.

Tapi, apakah lubricant hanya bermanfaat untuk mengurangi iritasi dan rasa sakit dari gesekan aktivitas seksual? Cari tahu sejumlah manfaatnya di bawah ini.

Manfaat lubricant

Keuntungan utama dari penggunaan cairan pelumas vagina adalah untuk melumasi organ intim. Biarpun wanita bisa menghasilkan cairan alami sendiri melalui vagina, dalam beberapa situasi dan kondisi, wanita tidak memproduksi cukup banyak cairan.

Oleh karenanya, diperlukan pelumas lubricant untuk mengurangi gesekan yang dapat menyebabkan iritasi dan rasa sakit. Di samping itu, ada sejumlah manfaat lain dari lubricant yakni:

  • Meningkatkan kualitas hubungan seksual
  • Pengalaman bercinta dengan pasangan terasa lebih menyenangkan
  • Membantu mengurangi masalah kekeringan pada vagina
  • Mengganti kurangnya cairan alami vagina
  • Memlembabkan vagina
  • Mengurangi rasa tidak nyaman selama hubungan seksual
  • Meningkatkan kesehatan vagina
  • Mencegah robeknya jaringan vagina

Di sisi lain, penggunaan lubricant selama berhubungan seksual dinilai dapat meningkatkan kepercayaan diri kedua pasangan. Sayangnya, tidak semua cairan pelumas lubricant aman untuk digunakan.

Terkadang, kesalahan pemilihan cairan pelumas justru tidak memberikan pengalaman hubungan seksual yang menyenangkan. Jadi, coba perhatikan tips memilih lubricant berikut ya.

Tips memilih lubricant yang aman

Meskipun menawarkan sejumlah manfaat dan bisa meningkatkan kualitas hubungan seksual, penggunaan lubricant bisa membawa risiko seperti alergi, iritasi, infeksi, masalah kesuburan, serta masalah kekeringan. Jadi, kamu tidak boleh sembarangan memilih dan menggunakan lubricant ya.

Di bawah ini adalah sejumlah tips memilih lubricant yang aman:

  • Pilihlah lubricant dengan pH semirip vagina atau sekitar 3,5 hingga 4,5
  • Perhatikan komposisi agar terhindar dari masalah iritasi dan peradangan
  • Pilihlah lubricant dengan osmolalitas kurang dari 1200
  • Hindari lubricant yang mengandung pewangi, pengharum, atau aroma apapun
  • Hindari lubricant yang dilengkapi dengan rasa-rasa tertentu

Selain beberapa tips di atas, cobalah hindari lubricant berbahan dasar gliserin, nonoxynol-9, chlorhexidine gluconate, serta propylene glycol. Beberapa bahan tersebut mungkin tidak aman jika dioleskan ke daerah intim.

Reference
Share