penyebab anyang-anyangan pada wanita
Hidup Sehat

Sering Menyebalkan, Ternyata Ini Penyebab Anyang-Anyangan Pada Wanita

Imelda Rahmawati | Maret 13, 2022
Share

Anyang-anyang atau dalam bahasa medis disebut cystitis atau dysuria, adalah nyeri yang terjadi saat buang air kecil, umumnya dirasakan sebagai rasa terbakar atau perih di uretra dan merupakan gejala dari beberapa sindrom. Penyebab anyang-anyangan pada wanita bervariasi, tapi lebih sering karena infeksi.

Untuk lebih jelasnya, berikut ini penyebab dan cara atasi anyang-anyangan.

Penyebab cystitis pada wanita

Sekitar 50% wanita mengalami cystitis pada suatu waktu dalam hidup mereka. Sebanyak 20% melaporkan mengalaminya dalam satu tahun terakhir. Kebanyakan dapat dikategorikan menjadi dua kelompok besar: cystitis bakterial dan infeksi saluran genital bawah.

Cystitis bakteri biasanya disebabkan oleh Escherichia coli. Sementata, infeksi saluran genital bawah termasuk vaginitis, uretritis, dan lesi ulseratif. Banyak dari infeksi ini disebabkan oleh organisme menular seksual dan biasa terjadi pada wanita muda yang memiliki pasangan seksual baru, atau yang pasangannya tidak menggunakan kondom. Di antara wanita yang mengalami cystitis, kemungkinan mengalami adalah 50%.

Penyebab yang lebih umum dari anyang-anyang atau cystitis ialah :

1. Infeksi

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah salah satu penyebab utama nyeri saat buang air kecil. Ini dapat terjadi di bagian mana pun dari saluran kemih. Selain itu, penyakit ini paling sering disebabkan oleh bakteri yang masuk ke saluran kemih melalui uretra. Faktor-faktor yang dapat meningkatkan peluang kamu terkena ISK adalah diabetes, lanjut usia, wanita, pembesaran prostat, batu ginjal, dan kehamilan.

2. Peradangan dan iritasi

Berbagai masalah dapat menyebabkan peradangan atau iritasi pada saluran kemih atau area genital, yang menyebabkan gejala buang air kecil yang menyakitkan.

Meskipun infeksi bakteri adalah penyebab paling umum dari sistitis, sejumlah faktor noninfeksi juga dapat menyebabkan kandung kemih meradang. Beberapa contoh termasuk:

  • Cystitis interstisial. Penyebab peradangan kandung kemih kronis ini, juga disebut sindrom kandung kemih yang menyakitkan, tidak jelas. Sebagian besar kasus didiagnosis pada wanita. Kondisi ini bisa sulit untuk didiagnosis dan diobati.
  • Karena induksi obat. Obat-obatan tertentu, terutama obat kemoterapi siklofosfamid dan ifosfamid, dapat menyebabkan radang kandung kemih kamu karena komponen obat yang rusak keluar dari tubuh kamu.
  • Radiasi. Pengobatan radiasi pada daerah panggul dapat menyebabkan perubahan inflamasi pada jaringan kandung kemih.
  • Pengaruh benda asing. Penggunaan kateter jangka panjang dapat membuat kamu rentan terhadap infeksi bakteri dan kerusakan jaringan, yang keduanya dapat menyebabkan peradangan.

Gejala cystitis pada wanita

Umumnya cystitis pada wanita ditandai oleh rasa sakit seperti terbakar saat buang air kecil. Tanda lainnya adanya peningkatan frekuensi buang air tapi jumlah urin sedikit, kram pada perut bagian bawah, nyeri saat berhubungan seksual, bahkan urine berwarna keruh atau berbau menyengat dan berdarah.

Sementara itu, cystitis pada anak dapat ditandai dengan gejala tubuh lemas, nafsu makan berkurang, demam, muntah, dan sering mengompol atau buang air kecil. Mereka juga lebih rewel dari biasanya.

Diagnosis cystitis

Setelah riwayat dan pemeriksaan fisik , dokter kamu mungkin meminta tes laboratorium untuk membantu mendiagnosis penyebab anyang-anyangan pada wanita. Kemudian kamu dapat memulai perawatan yang ditargetkan.

Untuk membantu menentukan penyebabnya, dokter mungkin menanyakan apakah buang air kecil kamu terasa nyeri, apakah buang air kecil yang menyakitkan disertai dengan gejala seperti demam, keputihan yang tidak normal, sakit pinggang.

Perubahan lain yang mungkin kamu lihat adalah warna urine yang berbeda, volume, darah atau nanah dalam urine. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan memberikan petunjuk kepada dokter kamu tentang penyebabnya.

Faktor risiko cystitis

Beberapa orang lebih mungkin daripada yang lain untuk mengembangkan infeksi kandung kemih atau infeksi saluran kemih berulang. Wanita adalah salah satu kelompok tersebut. Alasan utamanya adalah anatomi fisik. Wanita memiliki uretra yang lebih pendek, yang mengurangi jarak yang harus ditempuh bakteri untuk mencapai kandung kemih.

Wanita yang paling berisiko terkena sistitis termasuk mereka yang:

  • Apakah aktif secara seksual. Hubungan seksual dapat menyebabkan bakteri didorong ke dalam uretra.
  • Menggunakan jenis kontrasepsi tertentu. Kontrasepsi yang mengandung agen spermisida semakin meningkatkan risiko kamu.
  • Sedang hamil. Perubahan hormon selama kehamilan dapat meningkatkan risiko infeksi kandung kemih.
  • Menopause. Perubahan kadar hormon pada wanita pascamenopause sering dikaitkan dengan penyakit ini.

Faktor risiko lain pada pria dan wanita meliputi:

  • Gangguan aliran urine. Ini dapat terjadi pada kondisi seperti batu di kandung kemih atau, pada pria, pembesaran prostat.
  • Perubahan sistem kekebalan tubuh. Hal ini dapat terjadi dengan kondisi tertentu, seperti diabetes, infeksi HIV dan pengobatan kanker. Sistem kekebalan yang tertekan meningkatkan risiko bakteri dan, dalam beberapa kasus, infeksi kandung kemih virus.
  • Penggunaan jangka panjang kateter kandung kemih. Penggunaan jangka panjang dapat mengakibatkan peningkatan kerentanan terhadap infeksi bakteri serta kerusakan jaringan kandung kemih.

Terapi cysistis pada wanita

Terapi pengobatan akan ditentukan secara diagnosis dengan dokter. Namun, kamu juga bisa melakukan langkah-langkah pencegahan terlebih dahulu, seperti:

  1. Minum banyak cairan, terutama air putih.
  2. Sering buang air kecil.
  3. Usap dari depan ke belakang setelah buang air besar. Ini mencegah bakteri di daerah anus menyebar ke
  4. vagina dan uretra.
  5. Hindari penggunaan semprotan deodoran atau produk kewanitaan di area genital. Produk ini dapat mengiritasi uretra dan kandung kemih.

Komplikasi cysistis pada wanita

Ketika diobati dengan segera dan tepat, infeksi kandung kemih jarang menyebabkan komplikasi. Tetapi jika tidak diobati, mereka bisa menjadi sesuatu yang lebih serius. Komplikasi cysistis pada wanita bisa menyebabkan infeksi ginjal. Ya, infeksi kandung kemih yang tidak diobati dapat menyebabkan infeksi ginjal, juga disebut pielonefritis. Buruknya, infeksi ginjal dapat merusak tubuh secara permanen.

Untuk itu, ketahui penyebab anyang-anyangan pada wanita sejak dini agar bisa menghindari segala komplikasi buruk di masa depan.

Photo by Imani Bahati/Unsplash

Reference
Share