apa itu anal seks
Seks & Relationship

Ketahui Apa Itu Anal Seks Yang Sering Dianggap Tabu

Imelda Rahmawati | Maret 19, 2022
Share

Anal seks merupakan sebuah aktivitas seksual yang dilakukan dengan memasukkan penis dan benda lain ke dalam anus. Meski sering dikaitkan dengan hubungan homoseksual, aktivitas seks ini juga sebenarnya banyak dilakukan oleh kaum heteroseksual.

Aktivitas seksual seperti ini berisiko menyebabkan luka dan penularan penyakit seksual. Lantas, apa itu anal seks dan bahayanya? Yuk, simak penjelasan di bawah ini untuk mengetahui risikonya!

Anal seks adalah

Anal seks adalah praktik seksual memasukkan penis, jari, atau benda asing ke dalam anus untuk kesenangan seksual. Salah satu risiko anal seks adalah infeksi bakteri.

Tidak hanya pria, wanita rupanya juga menikmati kegiatan anal seks ini. Pada umumnya dilakukan dengan cara menyentuh anus dengan tangan, jari, atau mulut. Seperti perilaku seksual lainnya, beberapa orang merasa sangat menyenangkan dan yang lainnya tidak.

Beberapa orang ingin tahu tentang itu, dan yang lain tahu itu bukan sesuatu yang membuat nyaman. Orang memiliki banyak perasaan yang berbeda tentang apa sebenarnya anal seks itu. Beberapa orang berpikir bahwa hanya yang mengidentifikasi diri sebagai gay yang melakukan anal seks. Namun itu tidak benar.

Anal seks juga dilakukan oleh pasangan heteroseksual. Sebelum kamu melakukan anal seks, pastikan kamu dan pasangan sudah berdiskusi dan sepakat, ya.

Mitos dan fakta tentang anal seks

Berikut adalah mitos dan fakta tentang anal seks yang sering dijumpai:

1. Tidak menyenangkan bagi wanita atau hanya melakukannya untuk membuat pria bahagia

Mitos ini sangat melemahkan wanita. Gagasan bahwa wanita tidak menikmati melakukan anal seks karena bisa menghilangkan statusnya sebagai makhluk dengan hasrat seksual. Ada beberapa alasan mengapa aktivitas bisa menyenangkan di tubuh wanita.

Orgasme anal juga dapat terjadi melalui rangsangan tidak langsung pada zona sensitif seksual di vagina. G-spot dan A-spot, adalah tempat utama untuk stimulasi yang menyenangkan melalui dinding umum antara vagina dan rektum.

2. Pria straight tidak menyukainya

Sebenarnya, semua orang dengan berbagai jenis kelamin dan orientasi dapat menikmatinya. Namun, banyak pria mengungkapkan ketakutan tentang aktivitas ini.

Hal terpenting tentang permainan anal untuk pria adalah bahwa sensasi dan pengalaman yang terasa menyenangkan bagi kamu, tidak ada hubungannya dengan orientasi seksual atau jenis kelamin kamu.

3. Itu akan menyakitkan

Sayangnya, banyak orang mengasosiasikan bermain anal dengan rasa sakit, karena pengalaman buruk sebelumnya atau kurangnya pemahaman tentang bagaimana membuat menyenangkan.

Ada beberapa alasan berbeda mengapa melakukannya dikatakan mungkin terlihat buruk. Biasanya karena tidak ada cukup pelumas, sehingga aktivitas menjadi menyakitkan. Kamu dan pasangan bisa mengatasinya dengan menambahkan pelumas saat aktivitas seksual ini.

4. Ini melemahkan otot-otot anus kamu dan secara permanen dapat merusak tubuh kamu

Salah satu kesalahpahaman umum adalah bahwa anal seks akan melemahkan atau merusak otot-otot anus. Meskipun mungkin untuk melukai diri sendiri jika kamu tidak memperhatikan apa yang kamu lakukan atau jika kamu memaksa tubuh kamu (atau pasangan kamu) untuk melakukan sesuatu yang tidak menyenangkan, kebanyakan orang yang melakukan anal seks tidak akan mengalami kerusakan permanen pada tubuh. .

Apakah anal seks berbahaya?

Melakukan anal seks dilihat dari segi medis cukup berbahaya, karena lapisan anus jauh lebih rentan untuk robek. Selain itu, bisa meningkatkan penularan infeksi seksual. Penelitian menunjukkan bahwa penularan HIV melalui dubur menimbulkan risiko 30 kali lebih besar, daripada aktivitas seksual melalui vagina.

Tidak hanya itu, aktivitas ini juga bisa berisiko seseorang terkena HPV atau human papillomavirus. Selain itu, HPV bisa menjadi penyebab berkembangnya kutil di bagian dubur dan juga kanker di area dubur. Menggunakan pelumas tentu bisa membantu supaya tidak terjadi robekan di dubur.

Aktivitas seksual yang tidak hati-hati juga dapat menyebabkan hal-hal tidak menyenangkan, seperti berikut:

  • Nyeri dan iritasi.
  • Pendarahan ringan. Ini bisa menjadi tanda wasir.
  • Masalah dengan buang air besar.

Risiko anal seks

Seperti yang ditulis di atas, dari segi kesehatan aktivitas seksual ini cukup berbahaya dan punya banyak risiko, seperti:

1. Meningkatkan infeksi bakteri

Anus memiliki lebih banyak kekurangan daripada vagina. Berbeda dengan vagina, anus tidak memiliki pelumas alami. Lapisan rektumnya bahkan lebih tipis jika dibandingkan vagina. Oleh karena itu, kurangnya pelumasan dan jaringan yang lebih tipis dapat meningkatkan risiko robekan akibat gesekan pada anus dan rektum.

Infeksi bakteri juga dapat meningkat karena tinja berada di antara anus. Feses secara alami mengandung bakteri dan ini berpotensi menyerang kulit. Risikonya adalah abses dubur atau infeksi kulit dalam yang biasanya memerlukan pengobatan dengan antibiotik.

2. Wasir bisa bertambah parah

Wasir adalah area pembuluh darah di dalam dan di luar rektum yang dapat menyebabkan gatal, berdarah, dan terkadang nyeri. Meskipun wasir menyakitkan, bisa diobati dan sangat dapat dicegah.

3. Meningkatkan risiko penularan infeksi seksual

Salah satunya, kulit sobek akibat melakukan anal seks bisa memperlebar peluang penyebaran infeksi. Beberapa penyakit menular seksual yaitu klamidia, gonore, hepatitis, HIV, dan herpes, mudah tertular dengan aktivitas ini.

4. Dapat menyebabkan kehamilan

Ini sebenarnya adalah salah satu mitos yang beredar. Namun, ini tidak sepenuhnya mitos. Pasalnya, air mani bisa masuk ke vagina setelah melakukan anal seks. Meskipun peristiwa ini tidak mungkin, itu bisa terjadi, loh.

Tips dan trik melakukan anal seks

Setiap melakukan aktivitas seksual, walau itu bukan anal seks, yang paling pertama tentu harus ada konsensual antara kamu dan pasangan. Persetujuan ini akan membuat hubungan seksual lebih nyaman, karena kalian sama-sama menginginkannya.

Sebaiknya gunakan pelumas berbahan dasar cair supaya bisa mencegah adanya robekan. Kamu juga bisa menggunakan kondom wanita pada penis untuk dimasukkan ke dalam anus. Selain itu, ganti kondom saat beralih ke vagina untuk menghindari masuknya berbagai bentuk bakteri ke tubuh.

Reference
Share